NaylaKu

Dd pinter ya | Mama juja

20 bulan sudah usianya kini. Setiap hari ada saja kejutan darinya, setiap hari ada hal baru yang kutemukan pada dirinya. Sudah dua minggu ini kalau siang, dd sudah tak lagi pakai diapers. Pakainya kalau malam saja. Awalnya masih pipis disembarang tempat. Duduk diem, tau-tau bilang pipis. Si mbak sampai beberapa kali harus cuci karpet yang jadi bau pesing. Lalu, setiap satu jam, dd diajak ke kamar mandi, disuruh pipis. Alhamdulillah lancar. Cuma setiap selesai pipis, dia ribut pengen siram pipisnya, dan pastinya dilanjutkan bermain air, baju jadi basah semua.

Pagi ini, ada kejutan baru lagi. Bangun tidur, dia ngajak saya ke kamar mandi. Awalnya saya masih males bangun, saya pikir kalau mau pipis ya pipis aja, kan masih pakai diapers. Saya bilang ke dd untuk jongkok dan pipis aja di dekapt kasur. Tapi dia nggak mau. Tangannya menggapai-gapai.

“ayok ma….sepat…sepat”

Saya pun akhirnya bangkit, menggandeng tangannya menuju kamar mandi. Saya lepas diapersnya, lalu dd jongkok dan pipis. Saat itu saya seneng dan sekaligus juga menyesal. Seneng karena dd dah bisa bilang mau pipis. Menyesal kenapa tadi saya malas mengantarkannya ke kamar mandi dan masih mau mengandalkan diapers. Padahal saya ingin dd lepas dari diapers.

Abis pipis, dd ngajak ke pasar. Emang biasanya pagi kami jalan-jalan. Kadang mampir pasar, kadang cuma lewat aja. Pagi ini kami juga jalan. Sesampai di pinggi sungai, kami lihat banyak sampah, terutama diapers. Heran juga, padahal deket sungai itu ada tempat pembuangan sampah, dan setiap pagi ada truk yang ngangkut sampah dari tempat pembuangan tersebut, tapi masih tetep aja ada yang buang sampah disungai.

“mana itan?……… ada campah” dd berharap melihat ikan disungai, tapi yang ditemui malah sampah.

“Iya, dd nggak boleh buang sampah disungai ya, buang sampah ditempat sampah” saya mencoba menjelaskan. disambut anggukan kepala si dd.

“dd pinter ya” saya sampaikan pujian untuk anggukannya itu. Jawabannya sempat membuat saya terpana

“mama juja…. papa juja…. babam juja…….” Jadi kami ini keluarga pinter, menurut dd πŸ™‚

***

Beberapa hari yang lalu saya belikan kursi box shaun the sheep. Kiriman kursi sampai di rumah, langsung deh di eksplorasi sama dia. Bukannya di duduki, malah tutupnya di buka dan dd nyemplung ke dalamnya.

Habis itu mulai deh si kursi dijungkir balik, diangkat-angkat, di putar, di dorong-dorong. Setelah capek, dicoba memasang tutupnya. Jengkel karena nggak bisa, tutupnya di lemparΒ  ke arah saya. Akhirnya saya pasang tutupnya, saya suruh dd duduk. Dan inilah gayanya

Iklan

18 thoughts on “Dd pinter ya | Mama juja

  1. Memang nasib sungai2 di negara kita ini miris banget ya mbak, selalu jadi tempat pembuangan sampah umum 😦

    hihihi…pernyataan si dd polos banget ya mbak, tapi bener kok, semuanya pinterrr πŸ™‚

    1. betul mbak, saya kadang gemes. Padahal tempat pembuangan sampahnya pas di dekat jembatan, tapi sering lihat orang lempar bungkusan sampah saat melintasi jembatan. Apa sih susahnya belok sedikit dan turun sebentar, padahal nggak sampai 20 meter

  2. saya suka dengan cara bundanya dd ngajarin anknya..
    mulai dr hal yang sepele tapi sangat bermanfaat.. seperti saat bundanya dd ngajarin untuk tidak membuang sampah di sembarang tempat.. ngajarinnya langsung dengan kontak visual…

    1. dari kecil emang dibiasain buang sampah di tempat sampah. Sering saya minta tolong buat buang sampah, mulai dari bungkus biskuit hingga diapers yang habis dia pakai.

  3. seneng ya mbak kalau qta bisa setiap saat melihat tumbuh kembang anak
    apalagi disaat usia segitu
    lagi lucu-lucunyaaa…..
    *deeuuh pengen nyubit deh*

    1. yup, ada untungnya juga ngontrak rumah dekat kantor. berangkat bisa mepet jam masuk, istirahat siang bisa pulang, pulang kerja juga cepet nyampe rumah πŸ™‚

  4. dd yang pinter,,, sini om gendong …

    tak di ragukan lagi sungai jadi tempat pembuangan sampah ahir oleh sebagian orang .. kapaaaan mau sadarnya hehe…???

      1. ayo naik,, tak gendong kemana mana..hehe

        di mana mana sungai sama berserak sampah, bukan hanya menyingkir tapi malah mati teracuni mbak Nik..

      2. Nah, itu yang kadang bikin saya kehabisan kata melarang anak2 nyemplung ke sungai. Soalnya waktu saya ajak ke bengkulu, anak2 bebas mandi di sungai, main air sepuasnya karena airnya memang jernih. Nah, di malang mereka berharap juga bisa mandi disungai, padahal airnya kotor dan banyak sampah

  5. Hmm itu dede lucu banget..didalam box..:) ayo mbak semangat..bentar lagi bisa lulus TT nya tuh dd..dah siap anaknya…eh mamanya sekarang…jangan males nganterin ke kamar mandi..*emang rada capek awalnya..saya dulu juga gitu, tapi semangat, akhirnya…lulus juga..alhamdulilah..

    1. iya harus semangat, bolak-balik nanya “dd mau pipis” dan ngantar ke kamar mandi. Daripada pipis pas digendong atau di pangku dan baju saya bau pesing, jadi harus bolak-balik mandi dan cucian makin banyak juga πŸ™‚

Silakan meninggalkan jejak

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s