SatriaKu

Mandikan Aku, Ma!

Sabtu dan minggu adalah saat dimana aku bisa full seharian mengasuh anak-anak. Aku libur kantor, si mbak juga libur. Si mbak di rumah hanya bekerja dari senin sampai jumat, jam 06.45 sampai jam 16.00. Sore hari, dia pulang ke rumahnya yang memang tak jauh dari rumah kontrakanku.

Senin-jumat, aku jarang memandikan anak-anak. Jam 07 udah masuk kantor, padahal anak-anak kadang setengah 7 baru bangun. Mereka juga malas klo bangun tidur langsung di suruh mandi, klo dipaksa bisa terdengar tangisan meraung-raung dari kamar mandi. Jadi si mbak yang memandikan di pagi hari. Sore hari, saat aku pulang kerja, anak-anak sudah rapi. Sudah dimandikan dan berdandan.

Jadi sabtu minggu lah kesempatanku memandikan anak-anak, bermain-main di kamar mandi. Biasanya selesai aku sabuni dan keramasi, mereka minta berendam di bak mandinya. Sambil bermain air atau mobil-mobilan yang turut serta diajak mandi. Saat mereka berendam, saya bisa mengerjakan pekerjaan rumah yang lain.

 

Minggu kemarin, selagi si babang masih berendam, saya membereskan mainan anak-anak. Niatnya, setelah selesai beres-beres mainan mau menyapu lantai. Belum selesai beres-beres, dari arah kamar mandi, si babang dah teriak-teriak

“Manditan atu, Ma”

Saya pun bergegas menuju kamar mandi. Si babang langsung tersenyum melihat saya datang

“Kan tadi udah mama kasih sabun ama shampo”

“ManditanΒ  agi… ” rajuknya sambil tangannya diangkat ke atas.

Saya pun lalu duduk di depan bak tempat dia berendam. Saya gosok-gosok lagi badannya. Dianya ketawa-ketawa.

***

Setiap ingat peristiwa itu, ada perasaan bersalah dalam diri saya. Saya tak bisa tiap hari memandikan mereka, tak bisa tiap hari mendandani mereka.

Saya ingat dulu pernah membaca kisah tentang seorang ibu yang sangat sibuk, hingga tak pernah sempat mengurus anaknya. Termasuk juga untuk memandikan anaknya. Saat tiba kesempatan untuk memandikan, sudah terlambat karena anaknya sudah menjadi mayat.

Semoga, sesibuk apapun, aku tetap bisa meluangkan waktu untuk anak-anakku dan juga suamiku.

Namun kadang peristiwa itu juga membuat saya tersenyum sendiri. Anakku sudah bisa meminta sesuatu. Sudah bisa mengungkapkan keinginannya. Tentunya ini sebuah perkembangan yang baik.

Iklan

16 thoughts on “Mandikan Aku, Ma!

  1. alhamdullilah kalo pagi kinan mandinya sama aku ..kecuali emang dah kesiangan dan moodnya lagi nggak bagus…sore aja yang sama utinya…
    iya yah mbak sebisa mungkin kita menebus waktu dan rasa bersalah kita nggak bisa full dengan mereka…saat kita tinggal kerja..

  2. wah anak saya sudah pada mandi sendiri hehe… paling mamahnya mengingatkan untuk gosok gigi dan jangan lupa mandinya pake sabun…

    photonya lucu… berendam sambil anyun….

  3. Aku juga cuma mandikan Raja saat weekend, kalo hari kerja dia mandi sama yang ngasuh…tapi puji Tuhan sepulang kerja lumayan banyak aku ngabisin waktu sama Raja… Moga kita bisa selalu bisa ngasih perhatian yang cukup ke keluarga ya mbak, walo masih tetep kerja di luar juga πŸ™‚

  4. Paling bahagia begitu melihat perkembangan anak ya Mbak.. rasanya terharu dan sekaligus bangga kita sebagai ibunya.

    Sayangnya karena kita bekerja, memang tidak bisa sepenuhnya bisa menemani dan mengikuti perkembangan anak. Tapi nggak usah terlalu merasa bersalah Mbak,kan apa yang kita lakukan – termasuk mencari nafkah juga untuk mereka..
    Selamat menjalankan ibadah puasa yang segera tiba ya Mbak..

  5. yah..saya juga tau cerita tentang seorang ibu yang saking sibuknya sampe ga ada waktu rawat anaknya. Sedih banget…
    Belajar dari cerita itu, saya sekarang *kadang2* korbanin telat dateng ke kantor dan dimarahin atasan, demi meluluskan permintaan si kecil yang merengek minta ditemeni mandi…
    salam kenal !

    1. hehehe sama dong, jadi sering telat karena ngurus anak2 dulu. Tapi pimpinan di tempat saya memaklumi, soalnya dia juga pernah punya anak kecil, jadi tahu sama tahu lah.

      Makasih perkenalannya

Silakan meninggalkan jejak

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s