PengalamanKu

Menipu Penipu

Minggu pagi, saya dapat sms dari nomor yang tidak saya kenal, membaca sms itu membuat saya langsung tersenyum.

“Maaf cma SMS bpk/ibu sy mau mnympaikan mngenai sewa/kontrk rumah anda.apa mau dilnjutkn atau tdk tdi sy tlpn tdk bsh tembus”

Tidak bisa tembus? Emangnya beli nomor togel gak bisa tembus?

Biasanya sih saya cuekin aja sms-sms kayak gini, udah jelas-jelas penipu. Tapi kmrn tiba-tiba saja saya pengen iseng. Kebetulan nyuci dan masak udah selesai, anak-anak belum bangun. Daripada bengong, ngerjain penipu pagi-pagi kayaknya asyik juga nih. Jadi saya balaslah sms itu.

“Maaf tadi hp saya matikan. Sekarang sudah aktif, silakan telpon lagi”

SEND! Menunggu. Kok jadi deg deg an gini ya. Kayak nunggu balasan sms dari pacar aja nih. Agak lama saya tunggu, nggak ada balasan. Yah, gagal deh mau ngerjain penipu.

Eits, tunggu dulu. barusan hp saya berbunyi. Jangan-jangan itu dari dia.

“Maaf ga bs tlpn, jd mau dilnjtkn atau tidak”

Pinter juga dia nih, nyuruh saya nunggu. Ok lah mari kita mulai permainannya mas/mbak/pak/bu penipu

“Iya, mau dilanjutkan. Biayanya sama dg thn kmrn kan?”

“Wah gmn ya. udh ada yg bminat dan sanggup byr lbh tinggi”

“Jangan gitu dong, saya udah nyaman disini. Lagian kan habisnya masih dua bulan lg. Dia sanggup bayar berapa sih?”

“Ya udh klo gitu. Tp sy lg bth uang. Transfer aja ke …………….” Dia sebutkan nomor rekening serta nama pemilik rekening.

Waduh kasihan, ada yang lagi butuh uang. Di transfer atau nggak ya baiknya  heheheh….

“Nanti siang aja saya antar ke rumah, sekalian ngajak anak2 jalan2 ya bu”

“Jgn. sy ga di rmh skrg”

“Ya klo gitu nanti malam aja saya ke rumah. Ibu di rumahnya kira2 jam berapa?”

Sampai disini, lama tak ada balasan. Apakah dia sudah berputus asa? Ya sudah lah mending saya tinggal sarapan aja.

Lagi asyik menikmati sarapan, hp saya berbunyi. Si dia menelpon. Mengganggu acara sarapan aja nih. Tapi udah tanggung pengen ngerjain, jadi ya diangkat juga. Suara bapak-bapak. Dia bilang kalau sekarang sedang dijakarta dan sedang ada masalah, jadi minta saya untuk segera transfer uangnya saat itu juga.

Saya jawab klo minggu kan bank tutup, saya adanya uang cash jadi nggak bisa transfer lewat ATM. Saya tetap bilang kalau mau ke rumah aja, kasihkan ke ibu aja uangnya.

Dia terdiam agak lama, saya gunakan aja kesempatan untuk “ceramahi” dia.

“Pak, saya ini memang ngontrak. Tapi yang punya rumah yang saya tempati ini janda, anda ini siapanya? Barusan dia kemarin kesini nengok kondisi rumah, ga ada tuh bilang soal biaya. Lha wong saya udah bayar buat dua tahun kok. Bapak ini penipu kan? Bisa saya laporin lho pak…..”

Belum puas ngomong telpon udah di putus. Ga masalah, bisa lanjutin sarapan.

Baru satu suapan, telpon udah bunyi lagi. Dia lagi. Angkat aja lah, pengen tahu dia mau alasan apa lagi. Pas diangkat lha kok dia malah ngomong nggak sopan, omongan jorok pula. Langsung ada deh saya matikan.

***

Entah metode apa yang dilakukan para penipu ini. Kirim banyak sms ke banyak nomor secara acak? Atau mereka sudah punya nomor yang dituju secara pasti? Pemilihan modus penipuan juga macam-macam, mulai dari kontrak rumah, jual rumah, jual mobil, kecelakaan dan banyak lagi.

Dan ada aja lho yang kena tipu. Bisa jadi momennya pas. Pas kontrakan habis, pas ada sms kayak gitu. Di bilang anaknya kecelakaan, lha ndilalah hp anaknya ga bisa dihubungi, pastinya udah langsung panik banget kan.

Jadi ya memang harus hati-hati. Para penipu makin banyak akalnya, makin berani keluar modal buat nipu. Semoga kita semua terhindar dari segala macam model tipu2 lewat hp maupun email.

 

 

Iklan

8 thoughts on “Menipu Penipu

Silakan meninggalkan jejak

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s