PengalamanKu

Belajar Kesabaran dari para Pedagang

Sejak hari Jumat, 7 Februari kemarin kami mencoba peruntungan baru dengan berdagang durian. Duriannya ngambil dari pedagang besar. Pertamanya kami ngambil 200 buah dulu, buat percobaan. Julannya di depan kompleks tempat tinggal kami. Pas dipinggir jalan tembusan/alternatif. Lumayan ramai juga. Dan kondisi jalannya tidak mulus, jadi pengguna jalan pasti melambatkan laju kendaraannya kalau lewat.

Babang dan dd sangat antusias waktu kami cerita mau jualan durian. Bangun tidur udah minta mandi karena mau ikut jualan.

IMG02884-20130823-1304Ditempat jualan, mereka semangat sekali teriak. Si babang dah lancar mengucap r, jadi jelas teriakannya “durian… durian…” Si dd yang belum lancar mengucap r, teriakannya menjadi “duwian…duwian…”. Sering banget si babang protes ke dd nya, membetulkan teriakan dd, sementara si dd juga nggak mau di protes karena merasa teriakannya udah benar. Masalah gini bisa bikin mereka ribut, padahal babang dah sering dibilangi kalau ddnya belum bisa bilang r

IMG03341-20140208-0917Banyak pengalaman yang saya dapatkan dari mencoba berdagang ini, terutama kesabaran menghadapi berbagai karakter pembeli. Ada bapak-bapak datang, pilih-pilih durian. Suami dah nunjukkan mana yang udah matang dan mana yang masih mentah. Jadi memang udah kami pisahkan yang matang sama yang masih mentah. Suami kasih rekomendasi pilihan, durian yang sudah matang. Eh si bapak itu menjawab dengan ketus “Saya lebih tau mana durian yang bagus” sambil lanjut memilih-milih di kelompok durian yang masih mentah. Selesai dia milih, tawar menawar, jadilah. Durian dia bawa pulang. Dia beli tiga buah.

Tak berapa lama, si bapak itu datang lagi. Marah-marah. “Durian masih mentah gini. Saya harus pakai parang buat bukanya. Dipukul-pukul sampai capek nggak bisa dibuka. Nih saya kembalikan” dan masih panjang lagi, nggak baguslah pokoknya kata-katanya. Jadi nggak saya tuliskan lengkapnya. Saya udah mau langsung jawab aja, lha tadi kan udah dikasih tau dan blablabla… Tapi suami dah kasih kode dengan kedipan mata, nyuruh saya diam. Ya sudah saya menjauh saja, daripada nggak bisa mengendalikan diri. Akhirnya ditukarlah durian yang dikembalikan itu, kali ini si bapak nerima aja dipilihkan oleh suami. Kapok kali ya, milih sendiri.

Ada lagi kenalan mampir, dia ini penjual bubur ayam langganan saya. Lagi pengen durian katanya. Terus dia kasih saran, saya disuruh buat tulisan “DURIAN MANIS, 15 rb”, pasti banyak pengguna jalan yang akan berhenti. Terus kalau mereka nanya mana yang 15 ribu, bilang aja sudah habis, atau kasih lihat durian yang paling kecil dan bilang tinggal ini aja. Saya langsung protes, kalau gitu kan berarti saya nipu. Tapi menurut dia, itu bukan nipu, namanya trik untuk menarik perhatian. Tapi menurut saya sih, tetap aja nipu, jadi sarannya tidak saya laksanakan.

Ada pembeli yang nggak rewel, pilih-pilih buah, nanya harga totalnya, langsung bayar. Kayak gini yang saya suka. Ada yang berhenti, nanya harga, terus jalan lagi. Ada yang pilih-pilih, nawarnya nggak pakai kira-kira. Ada yang bandingin klo di sana cuma sekian. Yang paling banyak sih, yang lewat aja sambil bilang “eh ada duren”.

Yah, begitulah jadinya. Dari berdagang ini, yang paling besar manfaatnya adalah kami belajar untuk bersabar. Selain bisa makan durian gratis, bisa bikin tempoyak dan juga lempok. Dan inilah penampakan tempoyak yang masih dalam proses pembuatan.

IMG03343-20140209-0938

Iklan

27 thoughts on “Belajar Kesabaran dari para Pedagang

  1. Pengalaman jadi guru kehidupan nih Jeng, woh andai dekat minta dipilihkan yang matang manis.
    Tempoyaknya sudah siap, nunggu kiriman lempoknya ah…
    Salam

  2. Hahaha lucu banget itu foto yang lagi cemberut.’
    Pasti sedang jengkel karena adiknya gak bisa bilang durian dengan benar ya?
    Jadi pedagang memang dibutuhkan kesabaran ekstra ya?

  3. Durian…suka bangeett…tapi sekarang masih blom diijinin makan duren sama suami krn lg menyusui, pdhl sih sbnrnya gpp ya bumil atau busui makan duren, asal gak kebanyakan…

    Karakter pelanggan memang beraneka ragam dan jenis mbak. suami tiap hari ngadepin macam2 pelanggan listrik, dari yang pengusaha kaya luar biasa, org2 elit politik, kalangan pekerja pada umumnya, sampe yang gak punya apa2… kadang bikin dia pusing, apalagi klo udah ngadepin yg ngancem2..mulai dari ancaman verbal sampe ke ancaman fisik

    1. hehehe emang bisa gitu nahan godaan, punya durian satu buah, tapi cuma makan satu biji? 🙂
      Wah, lebih kompleks gitu ya pelanggannya, ada pakai ngancem-ngancem segala. hiiyyy ngeri

Silakan meninggalkan jejak

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s